Tuesday, June 14, 2016

Rahmat Allah Mengatasi Murka-Nya

“Sesungguhnya rahmat-Ku mengatasi kemurkaan-Ku.” (au kama qaal), itu kata-kata Allah dalam sebuah hadis qudsinya riwayat Bukhari dan Muslim.
 Rahmat Allah, jika difikir, subhanallah, luas seluas-luasnya. Tak dapat digambar dengan kata-kata. Di langit, di bumi, dalam laut. Subhanallah!
وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ
 “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (An-Nahl, 16:18)
Bahkan rahmat-Nya bukan saja untuk Muslim tetapi juga untuk mereka yang bukan Islam. Lihat saja betapa banyak kesenangan dan kasih sayang yang Allah beri kepada mereka biarpun mereka masih kufur kepada Allah.
Sesebuah nikmat itu susah untuk kita hargai selagi ia masih berada di depan mata. Cuba kalau tiba-tiba hilang, masa itu barulah akan dapat rasa kehilangannya. Contoh paling mudah, sekecil-kecil perkara macam ibu jari. Hari-hari guna ibu jari tapi pernahkah kita memikirkan hikmah penciptaan ibu jari kepada manusia.
Cuba bayangkan jika bangun saja esok pagi, tiba-tiba saja tiada ibu jari. Walaupun masih berbaki lagi empat jari, fungsi memegang dan menggenggam dah tak sama macam bila ada ibu jari.
Jadi benarlah, sesuatu yang Allah ciptakan itu untuk manusia berfikir. Banyak kali kita jumpa perkataan “la’allakum ta’qiluun/tatafakkarun” dalam al-Quran. 
Bila berkata tentang rahmat Allah, kita tak dapat lari dari memikirkan betapa penyayangnya Allah lebih-lebih lagi kepada hamba-Nya yang dah terlanjur melakukan dosa.
Siapa saja yang tak berdosa di dunia ini?
Aku, kau, mereka. Semuanya pendosa. Kita bukannya para anbiya’ yang ma’sum.
قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ 
جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
“Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Az-Zumar, 39:53).
Ayat yang penuh dengan pengharapan buat semua hamba-Nya. Jika Allah sendiri dah beri harapan kepada hamba-Nya yang berdosa supaya tak berputus asa dengan rahmat-Nya, kenapa kita sebagai manusia biasa memperlekehkan mereka yang ingin kembali ke jalan-Nya?
Pengampunan Allah ini banyak caranya.
1) Taubat
إِلَّا مَن تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صَالِحًا فَأُولَٰئِكَ يُبَدِّلُ اللَّهُ سَيِّئَاتِهِمْ حَسَنَاتٍ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا 
رَّحِيمًا
“Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Furqan, 25:70).
Betapa penyayangnya Allah kepada hamba-Nya yang berdosa lalu memohon keampunan kepada-Nya. Malah Dia akan gantikan kejahatan dengan kebaikan lagi.
Dalam hadis qudsi riwayat At-Tirmizi dinyatakan, dosa setinggi langit malah sebesar bumi pun tetap akan diampunkan-Nya.
Apa lagi yang manusia mahu dustakan?
2) Ibadat
Amal ibadat yang dilakukan juga dapat menggugurkan dosa. Dalam hadis riwayat Muslim, Nabi s.a.w bersabda bahawa solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat, dan Ramadan ke Ramadan merupakan penghapusan dosa antara keduanya jika kita meninggalkan dosa besar.
3) Penangguhan azab selagi mana dosa tak dilakukan secara berleluasa
4) Dosa ditanggung diri sendiri.
قُلْ أَغَيْرَ اللَّهِ أَبْغِي رَبًّا وَهُوَ رَبُّ كُلِّ شَيْءٍ ۚ وَلَا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍ إِلَّا عَلَيْهَا ۚ وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ 
وِزْرَ أُخْرَىٰ ۚ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُم مَّرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ
“Katakanlah: ”(Sesudah aku mentauhidkan Allah dan berserah diri kepadaNya) patutkah aku mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia lah Tuhan bagi tiap-tiap sesuatu? Dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja yang menanggung dosanya; dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja); kemudian kepada Tuhan kamulah tempat kamu kembali, lalu Ia menerangkan kepada kamu akan apa yang kamu berselisihan padanya.” (Surah al-An’am, 6:164).
5) Pahala digandakan tetapi dosa tidak digandakan
Dalam hadis riwayat Bukhari dan Muslim dinyatakan bahawa siapa saja yang berniat untuk melakukan kebaikan dan dia tak melaksanakannya, Allah akan memberikannya satu kebaikan, namun bagi yang melaksanakannya, Allah akan bagi sepuluh kebaikan sehingga 700 kali ganda. Bagi yang berniat jahat tapi tak buat, satu kebaikan yang sempurna untuknya. Bagi yang berniat jahat dan melakukannya, dicatatkan cuma satu kesalahan saja.
Benarlah apa yang tercatat dalam al-Quran.
“Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
*** Catatan kuliah dhuha bersama Dr Muhamad Rozaimi Ramle, pensyarah hadis UPSI 12 Jun 2015.

No comments:

Post a Comment

***FOR QUESTIONS THAT NEED QUICK RESPOND, PLEASE REACH ME THROUGH EMAIL (izzfiez@gmail.com) ONLY. THANK YOU***